Analisa Sentimen untuk Perdagangan Forex

Denny Yamada, 2021-01-26 14:44:00

Analisa Sentimen untuk Perdagangan Forex

Denny Yamada, 2021-01-26 14:44:00

Analisa sentimen forex dapat menjadi alat yang berguna untuk membantu trader memahami dan bertindak atas perilaku harga. Sementara menerapkan analisa teknikal dan fundamental yang baik adalah kuncinya, memiliki pemahaman tambahan untuk konsensus pasar dapat menambah kedalaman pandangan trader tentang forex dan pasar lainnya.

Pada artikel ini, kami menguraikan apa itu sentimen pasar, bagaimana kaitannya dengan perdagangan forex, dan apa indikator sentimen teratas.

Apa Itu Sentimen Pasar?

Sentimen pasar menjelaskan bagaimana perasaan investor tentang pasar atau instrumen keuangan tertentu. Sebagai trader, sentimen menjadi lebih positif karena konsensus pasar umum menjadi lebih positif. Begitu pula jika pelaku pasar mulai bersikap negatif, sentimen bisa menjadi negatif.

Dengan demikian, trader menggunakan analisa sentimen untuk mendefinisikan pasar sebagai bullish atau bearish, dengan pasar bearish yang ditandai dengan aset turun, dan pasar bullish dengan harga naik. Trader dapat mengukur sentimen pasar dengan menggunakan berbagai alat seperti indikator sentimen (lihat di bawah), dan hanya dengan mengamati pergerakan pasar, menggunakan informasi yang dihasilkan untuk membuat keputusan.

Apa Itu Analisa Sentimen Dalam Perdagangan Forex?

Analisa sentimen forex adalah proses mengidentifikasi posisi trader, baik posisi panjang atau pendek, untuk memengaruhi keputusan perdagangan Anda sendiri di pasar mata uang. Meskipun analisa sentimen dapat langsung diterjemahkan ke forex, namun juga digunakan untuk saham dan aset lainnya. Investor kontrarian akan mencari orang banyak untuk membeli atau menjual pasangan mata uang tertentu, sambil menunggu untuk mengambil posisi berlawanan dengan arah sentimen.

Bagaimana Analisa Sentimen Forex Bekerja

Contoh bagaimana analisa sentimen dapat diterapkan dalam perdagangan forex adalah pergerakan tunggal yang besar dalam GBP/USD pada tahun 2016, dengan sentimen negatif membuat GBP merosot ke level terendah dalam 31 tahun menyusul pemungutan suara Inggris meninggalkan Uni Eropa. Setelah sentimen positif secara luas di tahun berikutnya, sentimen negatif kemudian mengambil alih sebagian besar tahun 2018 sebelum harga mulai cenderung lebih tinggi pada tahun 2019.

Contoh lain dari sentimen net short dapat dilihat pada grafik EUR/GBP di bawah ini, dengan 21,9% trader net-long dengan rasio short trader terhadap long trader pada 3,58 banding 1. Grafik menunjukkan dengan warna biru persentase trader yang mengambil posisi net long, dan persentase merah mengambil posisi net short.

Grafik untuk menunjukkan sentimen negatif bersih bersama aksi harga

Meningkatnya sentimen mungkin berarti hanya ada sedikit trader yang tersisa untuk terus mendorong tren naik. Dalam kasus ini, trader mungkin ingin mengamati pembalikan harga. Di sisi lain, harga bergerak lebih rendah, menunjukkan sinyal bahwa harga telah mencapai puncaknya dapat mendorong trader sentimen untuk mengambil posisi pendek. Grafik di bawah ini menunjukkan contoh pasangan EUR/USD yang mengalami sentimen positif bersih.

Menggunakan Indikator Sentimen

Indikator sentimen adalah representasi numerik atau grafik tentang seberapa optimis atau pesimis trader tentang kondisi pasar. Ini bisa merujuk pada persentase perdagangan yang telah mengambil posisi tertentu dalam pasangan mata uang. Misalnya, 70% trader melakukan long dan 30% short berarti 70% trader long pada pasangan mata uang.

Indikator sentimen terbaik untuk trader forex seperti yang terlihat pada grafik di atas dan Laporan Commitment of Traders (COT).

Laporan Komitmen Trader

Laporan Komitmen Trader (COC), diterbitkan mingguan oleh Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC), disusun dari pengajuan dari trader di pasar komoditas, memberikan gambaran tentang komitmen kelompok perdagangan yang diklasifikasikan. Laporan CFTC dirilis setiap hari Jumat pukul 15:30 Waktu Timur dan dapat menjadi sinyal pasar yang berguna.