Cina sebagai Mesin Ekonomi ASEAN: SGD, IDR, MYR, PHP

Denny Yamada, 2021-02-18 19:21:25

Cina sebagai Mesin Ekonomi ASEAN: SGD, IDR, MYR, PHP

Denny Yamada, 2021-02-18 19:21:25

Hubungan Cina-ASEAN, Dolar Singapura, Rupiah Indonesia, Ringgit Malaysia, Peso Filipina – poin pembicaraan

  • Bagaimana perubahan pertumbuhan ekonomi Cina memengaruhi pasar forex ASEAN: SGD, IDR, MYR, PHP?
  • Bagaimana perang perdagangan dan virus korona memengaruhi hubungan Cina-ASEAN?
  • Bagaimana hubungan antara Cina & ASEAN cocok dengan model Inti-Perimeter

Asosiasi Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, atau disingkat ASEAN, mengorbit ekonomi terbesar kedua di dunia - Cina. Blok ASEAN bertujuan membantu mendorong pertumbuhan ekonomi di negara-negara anggotanya seperti Indonesia, Malaysia, Filipina, dan Singapura. Dengan menggunakan model Core-Perimeter, Cina berfungsi sebagai pusat kekuatan ekonomi (core) yang sangat diandalkan negara-negara ASEAN sebagai sumber pertumbuhan (perimeter) mereka.

Hubungan Antara Cina Dan ASEAN (SGD, IDR, MYR, PHP)

Rata-rata pada tahun 2018, Tiongkok menyumbang sepertiga dari total perdagangan di negara-negara ASEAN, jika melihat lima mitra dagang teratas mereka. Ekonomi negara tirai bambu tersebut telah cukup matang dan secara bertahap bergeser dari ekspor dan menuju konsumsi sebagai sumber utama pertumbuhan ekonomi. Hal ini membuat raksasa Asia Timur itu relatif tidak sensitif terhadap guncangan eksternal dibandingkan tetangganya di ASEAN.

Signifikansi Perdagangan ASEAN Dengan Cina

Selama krisis keuangan 2008, secara substansial suasana pasar memburuk seiring dengan perkiraan dasar terhadap pertumbuhan. PDB tahunan Cina turun dari tertinggi 2007 pada 14 persen turun menjadi sekitar 6 persen pada 2009. Selama resesi, mata uang ASEAN anjlok karena modal bergerak keluar dari perimeter di tengah tanda-tanda pertumbuhan yang lebih lemah dari inti, sumber vitalitas ekonomi blok regional.

Ini karena negara perimeter ekonomi (ASEAN) lebih berisiko mengalami guncangan eksternal yang merusak laju pertumbuhan mereka dibandingkan negara inti (Cina) karena sifatnya yang peka terhadap siklus. Ekonomi yang terakhir ini perlahan-lahan bergeser ke arah ekonomi berbasis konsumen, yang memberinya lebih banyak isolasi terhadap guncangan eksternal daripada ekonomi yang menghadap ke luar seperti yang ada di ASEAN.

Ketika pertumbuhan China mulai menunjukkan tanda-tanda stabilisasi, gaung prospek ekonomi yang positif bergema ke negara-negara tetangga ASEAN mempercepat aliran modal yang mengalir ke aset-aset blok tersebut. Dolar Singapura, Rupiah Indonesia, Ringgit Malaysia, Peso Filipina semuanya naik dengan instrumen berorientasi pertumbuhan lainnya karena tanda-tanda optimisme dari inti memberikan secercah harapan untuk pemulihan ekonomi di perimeter.

Dinamika Cina-ASEAN memiliki lapisan kompleksitas lain ketika mempertimbangkan bagaimana kinerja Yuan relatif terhadap negara-negara tetangganya di Asia. Berbagai macam keadaan unik telah menghasilkan contoh di mana aksi harga menyimpang dari pola yang tersirat dalam model Inti-Perimeter. Melihat bagaimana dinamika ini terwujud selama krisis keuangan 2008, perang perdagangan AS-China dan pandemi Covid-19 pada tahun 2020 dapat membantu investor menavigasi skenario serupa dan bersiap untuk contoh ketika asumsi kerangka Inti-Perimeter ditetapkan dengan baik dikesampingkan.

Poin Utama Tentang Hubungan Cina-ASEAN

  • Model Core-Perimeter menunjukkan bahwa selama masa ketidakpastian, modal biasanya mengalir dari perimeter ekonomi (ASEAN) ke inti (Cina)
  • Sebaliknya, ketika risk appetite tinggi, modal mengalir ke perekonomian perimeter (ASEAN), selanjutnya memperkuat mata uangnya masing-masing
  • Negara-negara ASEAN berorientasi ekspor, membuat mereka lebih rentan terhadap guncangan ekonomi dibandingkan Cina yang beralih ke model yang lebih didasarkan pada dinamika internal. Ini membantu mengisolasi mereka dari gangguan ekonomi eksternal