Histogram MACD Dan Cara Kerjanya Sebagai Sinyal Beli / Jual

Denny Yamada, 2021-02-15 16:18:58

Histogram MACD Dan Cara Kerjanya Sebagai Sinyal Beli / Jual

Denny Yamada, 2021-02-15 16:18:58

Dalam pembahasan kali ini akan menjelaskan MACD sebagai indikator lagging dan penggunan Histogram MACD dalam trading Forex.

Poin-poin histogram MACD:

  • MACD sebagai indikator lagging
  • Histogram MACD: Apa yang mewakili histogram?
  • Menggunakan histogram MACD mengidentifikasi bias bullish / bearish

MACD Sebagai Indikator Lagging

MACD adalah indikator yang menggunakan exponential moving average (EMA) untuk menentukan kekuatan tren bersama dengan titik masuk berdasarkan persilangan.

Trader yang menggunakan indikator MACD sering kali bersikap kritis terhadap fakta bahwa indikator tersebut mungkin menandakan entri setelah langkah awal dimulai dan sehingga melewati banyak pips. Karena itu, banyak trader yang ingin memasuki perdagangan lebih cepat dan mengabaikannya sebagai indikator yang “tertinggal” .

Indikator lagging adalah indikator teknikal yang menggunakan data harga masa lalu untuk merumuskan tindakan indikator itu sendiri. Oleh karena itu, semua indikator tertinggal karena dihitung pada data perdagangan yang telah terjadi dan kemudian memperhitungkan apa yang terjadi.

Dalam hal indikator MACD ini, sinyal masuk yang paling banyak disarankan adalah ketika garis MACD melintasi Garis sinyal dalam arah tren. Karena kedua garis ini hanyalah dua moving average, pada dasarnya persilangan tidak akan terjadi sampai pergerakan itu sendiri berlangsung. Beberapa trader lebih suka metode entri yang disarankan ini, karena menawarkan lebih banyak konfirmasi bahwa pergerakan lebih cenderung berlanjut ke arah itu namun, histogram MACD dapat menawarkan sinyal sebelumnya untuk masuk.

Histogram MACD: Apa Yang Mewakili Histogram?

Histogram atau "grafik batang" yang termasuk dalam latar belakang MACD (lihat gambar di bawah) menampilkan perbedaan antara indikator MACD dan garis sinyal. Ketika MACD berada di atas garis sinyal, barnya positif. Ketika MACD berada di bawah garis sinyal, barnya negatif. Ketinggian bar sebenarnya adalah perbedaan antara MACD dan garis sinyal itu sendiri.

Histogram MACD:

Untuk trader yang lebih agresif yang tidak tertarik dengan konfirmasi tambahan dan hanya mencari kemungkinan entri awal, mereka mungkin lebih suka sinyal entri sugestif yang kurang banyak digunakan ini berdasarkan batang histogram. Ini karena batang histogram memiliki pengaturan yang lebih cepat (9) daripada garis MACD atau garis sinyal, menghasilkan pemicu yang lebih tepat waktu - lihat MACD crossover vs MACD-histogram di bawah ini.

Crossover MACD vs Histogram MACD:

Menggunakan Histogram MACD Untuk Mengidentifikasi Bias Bullish / Bearish

Poin analisis pertama adalah mengejar histogram MACD saat bergerak menjauh dari garis nol (baik positif maupun negatif) – pantau saat batangnya tumbuh lebih besar. Sinyal actual muncul ketika histogram tidak lagi bertambah tinggi dan menghasilkan batang yang lebih kecil. Setelah histogram mencetak batang yang lebih kecil, trader akan mencoba untuk masuk ke arah penurunan histogram.

Sinyal saran buy di sebelah kiri (biru) dibuat oleh lima batang merah yang membengkak berturut-turut diikuti oleh bar kelima yang ditutup lebih kecil. Dua baris kemudian, garis MACD memotong di atas garis sinyal yang merupakan sinyal MACD tradisional. Sinyal selanjutnya ini akan melewatkan sebagian besar pergerakan ke sisi atas yang akan ditangkap oleh sinyal histogram.

Sinyal saran sell di sebelah kanan (kuning) adalah cerita yang sama. Di sini terlihat empat belas batang tumbuh secara berurutan sampai menciptakan batang ke-15 yang terbentuk. Posisi buy terjadi beberapa bar sebelum MACD / garis sinyal menyeberang.

Histogram MACD EUR / USD Sinyal buy sell: