Indikator Bollinger Bandwidth: Penerapan Dalam Strategi Trading

Denny Yamada, 2021-02-18 11:40:48

Indikator Bollinger Bandwidth: Penerapan Dalam Strategi Trading

Denny Yamada, 2021-02-18 11:40:48

Indikator Bollinger Bandwidth dapat memberikan sinyal yang tak ternilai bagi trader teknikal, dan ketika dikombinasikan dengan indikator teknikal dan teknik aksi harga lainnya, memberi wawasan kepada trader tentang volatilitas dan potensi pembalikan di pasar forex.

Sebelum membaca lebih lanjut, pastikan Anda memahami dasar-dasar Bollinger Band ®

Artikel ini membahas:

  • Apa itu Strategi Bollinger Bandwidth?
  • Bagaimana cara kerja indikator Bollinger Bandwidth?
  • Cara menghitung Bollinger Bandwidth
  • Menerapkan Strategi Bandwidth Bollinger: Tip Teratas
  • Kelebihan dan Kekurangan dari strategi Bollinger Bandwidth

Apa Itu Strategi Bollinger Bandwidth?

Strategi Bollinger Bandwidth menggunakan indikator Bollinger bandwidth untuk mengukur perbedaan persentase antara pita atas dan bawah dari indikator Bollinger Band® tradisional. Pada kebanyakan platform penggrafikan, indikator ini ditampilkan di bawah grafik utama sebagai layout tipe osilator (lihat gambar di bawah).

Bagaimana Cara Kerja Indikator Bollinger Bandwidth?

Indikator Bollinger Bandwidth menggambarkan periode volatilitas yang bervariasi relatif terhadap pergerakan harga pasar. Bagan di bawah ini menunjukkan bagaimana volatilitas turun saat lebar pita Bollinger Band® berkontraksi dan naik saat lebarnya mengembang. Setelah periode konsolidasi (volatilitas rendah), sering dicatat bahwa harga cenderung bergerak naik atau turun. Berlawanan dengan ini, ketika indikator Bollinger ini meningkat menjadi relatif tinggi (volatilitas tinggi), ini secara teratur menandakan pembalikan tren saat ini.

Cara Menghitung Bollinger Bandwidth

Rumus Bandwidth adalah:

Bandwidth = (Bollinger Band Atas ® - Bollinger Band Bawah®) / Bollinger Band Tengah®

Menerapkan Strategi Bandwidth Bollinger: Tip Teratas

Trader dapat trading dengan indikator Bollinger Bandwidth dalam beberapa cara berbeda tetapi dua cara paling umum untuk trading dengan indikator ini melibatkan pergerakan breakout dan reversal/pembalikan.

Strategi volatilitas rendah Bollinger Bandwidth

Gambar di atas mewakili grafik EUR / USD harian. Bagian yang disorot pada grafik dan indikator Bollinger Bandwidth menandakan volatilitas rendah dan periode konsolidasi (pergerakan ke samping). Pedagang melihat pengetatan Bollinger Band® ini sebagai indikasi bahwa pergerakan tiba-tiba kemungkinan besar akan terjadi segera setelahnya.

Sayangnya, indikator ini tidak menawarkan dukungan perdagangan lebih lanjut, itulah sebabnya trader mengandalkan teknik trading lain untuk mengonfirmasi level masuk dan keluar. Ini dapat diambil dari aksi harga, Bollinger Band® dan metode teknis lainnya.

Strategi pembalikan Bollinger Bandwidth

Melihat peningkatan volatilitas atau nilai Bollinger Bandwidth yang lebih tinggi pada grafik harian USD/JPY, ini menunjukkan USD/JPY mencapai posisi terendah baru yang diuraikan dalam kotak persegi. Pergerakan parabola dalam harga dan peningkatan volatilitas ini mengisyaratkan potensi pembalikan tren (dalam hal ini ke atas).

Contoh ini juga memberikan bukti pendukung selanjutnya dengan formasi candle sumbu panjang, mengindikasikan penolakan terhadap harga terendah baru dengan bullish. Seperti disebutkan sebelumnya, indikator Bollinger Bandwidth tidak menentukan level masuk / keluar sehingga alat lain perlu digunakan bersama. Level Fibonacci sering digunakan untuk menentukan tingkat masuk / keluar ini serta garis tren price action untuk membangun titik support dan resistance.

Kelebihan Dan Kekurangan Dari Strategi Bollinger Bandwidth

Kelebihan Dan Kekurangan Dari Strategi Bollinger Bandwidth

KEUNTUNGANBATASAN
Mudah diakses dan dimengertiMemerlukan penggunaan alat dan indikator teknikal pendukung
Mengidentifikasi potensi pergerakan harga yang kuat (rasio risiko-profit yang tinggi)Dimanfaatkan dalam situasi berbeda yang dapat menyulitkan trader pemula untuk membedakan metode masing-masing