Saham Siklus, Panduan Anda Untuk Memahaminya

Denny Yamada, 2021-01-13 13:44:18

Saham Siklus, Panduan Anda Untuk Memahaminya

Denny Yamada, 2021-01-13 13:44:18

Saham siklus dan non-siklus dapat membantu memecah portofolio ekuitas trader. Artikel ini akan menguraikan dasar-dasar jenis saham ini dan bagaimana saham tersebut dapat diintegrasikan ke dalam portofolio saham di bawah pembahasan berikut:

  • Apakah saham siklus itu?
  • Perbedaan antara saham siklus dan non-siklus
  • Apa itu sektor siklus?
  • Saham siklus: FAQ

Apa Itu Saham Siklus?

Saham siklus adalah saham yang diperkirakan akan berfluktuasi sehubungan dengan kondisi ekonomi yang berkorelasi. Artinya, harga saham siklus lebih cenderung naik dengan kondisi ekonomi yang sehat dan sebaliknya turun selama penurunan ekonomi. Dengan kata lain, saham siklus dapat bergantung pada pendapatan konsumen di mana 'keinginan' mereka dilayani dan bukan kebutuhan - lihat tabel perbedaan di bawah.

Perbedaan Antara Saham Siklus Dan Non-Siklus

Beberapa perbedaan antara saham siklus dan non-siklus / defensive (counter cyclical) adalah:

Saham SiklusSaham Non-Siklus
Lebih fluktuatif terhadap kondisi ekonomiRelatif kurang bergantung pada kondisi ekonomi
Perusahaan siklis memenuhi keinginan konsumen yang berbeda berdasarkan ekonominya (misalnya kemewahan seperti liburan)Perusahaan non-siklus memenuhi kebutuhan konsumen (misalnya sabun dan pasta gigi)
Lebih menarik bagi mereka yang ingin berdagang dengan ekonomi yang kuatDapat disukai oleh investor selama periode keadaan ekonomi yang lebih buruk

Investor sering dapat melihat diversifikasi pandangan dan portofolionya dengan memasukkan saham siklus dan non-siklus. Ini membuka peluang untuk lindung nilai terhadap kenaikan dan penurunan ekonomi. Ada jenis saham lain yang dapat diintegrasikan, tetapi tujuan artikel ini, adalah hanya akan fokus pada saham siklus dan non-siklus.

Meskipun trader dapat memasukkan jenis saham siklus dan non-siklus, penting bagi mereka untuk mengetahui siklus bisnis saat ini dan kemungkinan iklim masa depan. Ada beberapa investor yang menghindari risiko yang lebih memilih persentase saham non-siklus yang lebih tinggi - seperti saham defensif - untuk melengkapi selera risiko yang rendah. Sementara itu, investor lain yang lebih mencari risiko mungkin ingin memperdagangkan saham siklus yang lebih tinggi di kedua sisi (perdagangan panjang dan pendek).

Saham siklis umumnya memiliki risiko lebih besar. Artinya, keuntungan jangka pendek yang mungkin didapat dari lonjakan aktivitas ekonomi dapat diimbangi dengan perputaran pertumbuhan di masa mendatang. Sementara itu, saham non-siklus dalam jangka waktu yang sama, yang semuanya sama, dapat membantu memperlancar laba dengan mengorbankan hasil yang lebih besar.

Apa Itu Sektor Siklus?

Berbagai jenis saham siklikal ini dapat dikelompokkan dalam sektor berbeda. Tidak ada daftar sektor resmi, tetapi berikut ini adalah contoh yang diterima secara luas:

Sektor pembangunan: Sektor ini mencakup perusahaan yang terlibat dalam konstruksi dan pengembangan real estat. Pada saat penurunan ekonomi, bisnis sering kali mengurangi tingkat inventaris, menunda pembelian, dan menunda perluasan. Kebalikannya biasanya benar untuk kemajuan ekonomi di mana sektor konstruksi berkembang.

Sektor Real Estate: Sektor ini mencakup perusahaan penggadaian, bisnis manajemen properti, dan perwalian investasi real estat (REIT). Permintaan tanah biasanya meningkat ketika ekonomi sehat karena biaya sewa dan nilai properti mengikuti, tergantung pada persediaan perumahan secara keseluruhan.

Sektor Bahan Dasar: Ada perusahaan yang memproduksi bahan kimia, bahan bangunan, dan produk kertas. Sektor ini juga mencakup bisnis yang bergerak dalam eksplorasi dan pengolahan komoditas.

Sektor Jasa Keuangan: Segmen ini termasuk bisnis yang menyediakan jasa keuangan. Ini sering kali adalah bank, perusahaan manajemen aset, perusahaan pialang investasi, dan agen asuransi.

Sektor Siklus Konsumen: Sektor ini meliputi toko retail, produsen mobil dan suku cadang mobil, perusahaan yang bergerak di bidang konstruksi perumahan, fasilitas penginapan, restoran dan hiburan.

Saham Siklus: Faq

Apakah Perbankan merupakan Industri Siklus?

Bank dianggap siklus karena ketergantungannya pada pasar kredit. Bank cenderung memberikan lebih banyak kredit pada saat kondisi ekonomi sedang baik dan lebih sedikit pada saat terjadi penurunan.

Apakah Asuransi Sektor Siklus atau Defensif?

Sektor asuransi dipandang sebagai sektor defensif. Pemegang polis tidak selalu cenderung untuk membatalkan pertanggungannya karena penurunan ekonomi. Ini kemudian dapat mengurangi dampak negatif resesi pada agen asuransi, membantu meredam pukulan pada saham mereka. Asuransi kesehatan umumnya penting untuk kesejahteraan secara keseluruhan dan dalam banyak kasus tidak mudah dibuang pada saat kesulitan keuangan. Sisi lain dari argumen ini adalah bahwa transaksi baru dapat jatuh selama masa sulit karena orang tidak akan mengambil kebijakan asuransi lebih lanjut.