Strategi Trading Dengan Bollinger Bands® Dan MACD

Denny Yamada, 2021-02-17 17:00:35

Strategi Trading Dengan Bollinger Bands® Dan MACD

Denny Yamada, 2021-02-17 17:00:35

Kombinasi Bollinger Bands® dan MACD (Moving Average Convergence Divergence) akan memberikan trader hasil perdagangan dengan probabilitas profit yang cukup baik.

Bollinger Bands® dapat memberikan sinyal yang tak ternilai bagi trader teknikal, dan bila dikombinasikan dengan MACD (Moving Average Convergence Divergence) akan memberikan trader wawasan tentang volatilitas dan momentum pasar.

Sebelum membaca lebih lanjut, pastikan untuk memahami dasar-dasar dari kedua indikator Band Bollinger® dan MACD.

Artikel ini membahas:

  • Apa kombinasi Bollinger dan MACD itu?
  • Cara menggunakan Bollinger Bands® dan MACD dalam trading Forex
  • Kelebihan dan kekurangan sistem Bollinger Bands® dan MACD

Apa Itu Kombinasi Bollinger Dan Macd?

Sesuai dengan topik pembahasan, trader dapat menggunakan baik Bollinger Bands® maupun MACD secara bersama-sama untuk mendukung pengaturan perdagangan. Bollinger Bands® memungkinkan trader untuk melihat sifat siklus volatilitas sementara MACD adalah indikator momentum mengikuti tren yang efektif.

Menggunakan kedua indikator ini bersama-sama dapat membantu trader saat menganalisa probabilitas perdagangan yang lebih tinggi karena kedua indikator itu dapat mengukur arah dan kekuatan tren yang ada, bersama dengan volatilitas. Hasilnya, trader dapat menggunakan MACD untuk menilai apakah tren meningkat atau melambat dalam momentum dan menyiapkan kemungkinan penembusan; sedangkan Bollinger Band® dapat digunakan sebagai pemicu masuk dan konfirmasi perdagangan selanjutnya.

Cara Menggunakan Bollinger Bands® Dan Macd Dalam Trading Forex

Trader dapat trading dengan Bollinger Bands® dan MACD dalam beberapa cara berbeda, tetapi dua cara paling umum dengan dua indikator ini melibatkan penembusan dan trading tren.

Strategi Breakout Bollinger Band® menggunakan Bollinger Bands® dan MACD

Trader yang ingin trading breakout Bollinger Band® harus mempertimbangkan langkah-langkah berikut:

  1. Identifikasi pasar yang sedang mengalami tren menggunakan MACD
  2. Cari divergensi dalam histogram MACD (menandakan potensi breakout)
  3. Cari entri pada terobosan 20 moving average atau trendline
  4. Cari konfirmasi breakout melalui penembusan Bollinger Band®, bersama dengan peningkatan volatilitas (Bollinger Bands® meluas) dan peningkatan momentum (histogram lebih panjang)

Pada grafik GBP/NZD di bawah ini, terlihat jelas untuk melihat tren turun yang kuat di mana harga mulai diperdagangkan dalam kanal penurunan. Trader dapat trading breakout dengan mencari momentum penurunan yang melambat (perbedaan dalam histogram MACD).

Penembusan Moving Average periode 20 (garis tengah dalam Bollinger Bands®), setelah menyaksikan divergensi bullish, memberikan sinyal untuk memasuki perdagangan panjang. Garis putus-putus di sisi atas kanal mewakili resistance garis tren dan bertepatan dengan MA 20 dari Bollinger band® ketika harga menembusnya. Penembusan kedua garis ini menegaskan bahwa ini adalah level yang signifikan, yang selanjutnya memperkuat bias bullish.

Indikator MACD mendukung perdagangan bullish karena garis MACD telah melewati garis sinyal dan terus bergerak di atas garis sinyal, menunjukkan momentum kenaikan yang kuat. Bollinger Band® kemudian mengkonfirmasi pergerakan ke atas karena harga mulai "melewati band" atas peningkatan volatilitas (perluasan band).

Level Stop dapat ditempatkan di bawah Bollinger Band® bawah atau di bawah kanal penurunan. Target dapat ditempatkan pada level atas sebelumnya atau resistance signifikan - sambil mempertahankan rasio risiko terhadap penghargaan yang positif. Karena ada kemungkinan bahwa perdagangan breakout berubah menjadi pembalikan tren, trader harus mempertimbangkan beberapa level target dan secara manual memindahkan level stop atau menggunakan trailing stop.

Tren Trading menggunakan Bollinger Bands ® dan MACD

Kombinasi Bollinger Band®, MACD juga dapat digunakan di pasar trending melalui proses berikut:

  1. Identifikasi tren menggunakan MACD
  2. Gunakan pantulan dari MA 20 sebagai titik masuk potensial (sejalan dengan tren)
  3. Lihat MACD untuk konfirmasi momentum yang berkelanjutan
  4. Gunakan band yang lebih rendah (lebih tinggi) sebagai stop loss dalam tren naik (tren turun).

Grafik EUR/USD grafik di bawah ini menggambarkan strategi perdagangan tren Bollinger dan MACD. MACD mengkonfirmasi tren naik dengan garis MACD di atas garis sinyal dan kedua garis berada di atas tanda nol. Ini menetapkan filter yang seharusnya dicari oleh trader untuk memasuki perdagangan panjang.

Setelah lonjakan awal momentum menuju ke atas, momentum melambat dan meskipun garis MACD memotong di bawah garis sinyal, pergerakan ini berada pada volume rendah dan menghasilkan konsolidasi jangka pendek daripada bergerak melawan tren saat ini. Tren naik selanjutnya diperkuat oleh fakta bahwa harga memantul dari MA 20 dan terus membuat level atas yang lebih tinggi dan yang lebih rendah.

Trader dapat melihat untuk memasuki perdagangan panjang sesuai dengan Bollinger Band® Squeeze (panah hijau). Trader dengan posisi panjang dapat memilih untuk keluar dari perdagangan karena harga turun ke MA 20 atau dapat mencari penembusan Bollinger Band® yang lebih rendah sebagai sinyal keluar.

Trader dapat menggunakan trailing stop atau dapat memindahkan level stop secara manual di sepanjang Bollinger Band® yang lebih rendah saat harga naik. Target dapat ditetapkan pada level support dan resistance yang signifikan sambil mempertahankan manajemen risiko yang memadai.

Kelebihan Dan Kelemahan Bollinger Bands® Dan Sistem MACD

Kelebihan

  1. Bollinger Bands® dapat diterapkan ke aset apa pun, di semua jangka waktu dan hal yang sama berlaku untuk MACD.
  2. Bollinger Bands® secara alami memberikan level stop loss yang bertepatan dengan pita bawah untuk perdagangan panjang dan pita atas untuk perdagangan pendek.
  3. Trader dapat menentukan tren dan volatilitas pasar mana pun dengan cepat.

Kelemahan

  1. Kombinasi Bollinger Band® dan MACD tidak cocok untuk trader pemula. Mereka yang baru mengenal trading forex akan membutuhkan pengetahuan mendalam tentang Bollinger Bands® dan MACD.
  2. Bollinger Bands® dikenal bekerja paling baik di berbagai pasar sementara MACD adalah indikator momentum yang mengikuti tren. Jika ini diterapkan secara tidak benar, trader dapat menerima sinyal yang beragam.