Volatilitas Pasar Saham & Cara Memperdagangkannya

Denny Yamada, 2021-01-19 15:27:06

Volatilitas Pasar Saham & Cara Memperdagangkannya

Denny Yamada, 2021-01-19 15:27:06

Volatilitas pasar saham adalah konsep integral untuk dipahami oleh para trader. Mengetahui saham dengan potensi tertinggi untuk pergerakan harga yang signifikan, serta cara memperdagangkannya secara optimal, bisa berarti peluang yang menarik. Di bagian ini, akan dieksplorasi saham volatilitas tinggi secara lebih mendalam, melihat bagaimana mengidentifikasi saham yang paling volatil, dan memberikan tip praktik terbaik untuk memperdagangkannya.

Apa Itu Volatilitas Saham?

Volatilitas pasar saham mengacu pada kisaran pergerakan harga suatu saham dari waktu ke waktu. Perdagangan yang lebih tidak stabil memiliki potensi keuntungan yang signifikan, tetapi juga kerugian yang besar. Volatilitas pada saham dapat dipahami dengan menggunakan langkah-langkah berikut:

1. Standard Deviation (Deviasi standar)

Deviasi standar adalah jumlah rata-rata perbedaan harga saham dari rata-rata selama periode tertentu. Bollinger band dapat digunakan oleh pembuat grafik untuk menganalisis deviasi standar.

2. Beta

Beta saham adalah ukuran volatilitasnya dalam kaitannya dengan pasar yang lebih luas. Pasar memiliki beta 1.0, dengan saham yang lebih volatil memiliki nilai lebih besar dari ini (misalnya 2.0), dan saham berisiko lebih kecil memiliki nilai mendekati nol.

Bagan di bawah ini menunjukkan harga untuk saham ATA Inc. (ATAI), yang terdaftar di antara yang paling bergejolak oleh TradingView per April 2019, dengan ukuran deviasi standar dan Beta dari volatilitas disertakan pada bagan.

Saham Apa Yang Paling Fluktuatif?

Dalam hal volatilitas dan saham, tidak ada satu rangkaian saham yang selalu lebih volatil dari yang lain. Saham dapat digolongkan sebagai 'saat ini bergejolak', menggambarkan saham dengan ayunan tinggi saat ini, atau 'diperkirakan bergejolak', berarti saham yang mungkin stabil saat ini tetapi memiliki potensi volatilitas tinggi di masa depan.

Seperti yang dapat dilihat pada contoh di atas, saham dapat memiliki periode volatilitas tinggi, misalnya menunjukkan Beta mendekati nol, kemudian Beta meningkat menjadi 2.0, dan kemudian turun kembali mendekati nol dalam beberapa bulan kemudian.

Mengidentifikasi Saham Volatilitas Tinggi

Saat mengidentifikasi saham dengan volatilitas tinggi, trader dapat menggunakan penyaring saham, mencari pasar derivatif, dan menggunakan situs web pihak ketiga.

Pemeriksaan Saham / Penyaring

Pemeriksaan saham atau penyaring saham adalah program otomatis yang menampilkan daftar saham yang sesuai dengan kriteria tertentu. Misalnya, menggunakan penyaring saham untuk memantau saham yang memiliki persentase keuntungan atau kerugian terbesar dalam sesi perdagangan sebelumnya, memastikan masing-masing memiliki volume yang cukup per hari, dapat membantu untuk memastikan volatilitas berikutnya. Kriteria yang berguna untuk menemukan saham volatil mungkin termasuk 'menunjukkan saham di mana kisaran hari rata-rata (50) di atas 4%'

Mencari pasar derivatif

Trader dapat menggunakan parameter di pasar derivatif yang sesuai seperti rasio put call, yang merupakan alat untuk mengukur sentimen pasar, bunga terbuka, jumlah kontrak yang beredar di bursa pada satu waktu, dan volatilitas tersirat, perkiraan pasar tentang kemungkinan gerakan harga. Untuk indikator ini, disarankan untuk mengunjungi situs web resmi bursa.

Situs web pihak ketiga

TradingView, misalnya, mengumpulkan saham yang paling tidak stabil dengan persentase perubahan harga.

Bagaimana Memperdagangkan Volatilitas Pasar Saham

Perdagangan volatilitas pasar saham berhasil melibatkan lindung nilai yang efektif , mengetahui kapan harus menjual saham, menerapkan manajemen risiko yang baik, dan melihat peluang membeli ketika saham-saham terkenal mengalami penurunan harga.

Hedging

Hedging terhadap lonjakan volatilitas penting untuk membatasi kerugian. Hal ini dapat dilakukan dengan membeli opsi jual, yang memungkinkan penjualan aset pada harga yang disepakati pada atau sebelum tanggal tertentu, dan memperdagangkan terbalik dana yang diperdagangkan di bursa, yang bertindak sebagai kebalikan dari indeks atau acuan yang dilacaknya. Trader juga dapat menjelajahi saham teragregasi melalui indeks untuk melindungi dari volatilitas (lihat di bawah).

Menjual saham / mengelola risiko

Jika volatilitas ekstrem memengaruhi pola pikir Anda, mungkin bijaksana untuk menjual beberapa saham dan memasukkan uang Anda ke dalam sekuritas yang kurang dinamis. Ini membuat Anda bebas untuk berdagang di hari lain tanpa mengambil risiko lebih dari yang Anda siapkan untuk hilang.

Mempraktikkan manajemen risiko yang baik sangat penting saat menghadapi aksi harga yang agresif . Saham yang mudah menguap bisa membuat Anda kehilangan banyak uang dan tidak boleh diperdagangkan jika pola pikir Anda tidak tepat hari itu, terutama jika berdagang siang hari.

Membidik peluang membeli

Terkadang kesempatan membeli muncul ketika volatilitas tinggi menghantam harga saham berkualitas tinggi. Misalnya, pada awal 2019, komponen saham NASDAQ dan S&P 500, Apple, memangkas perkiraan pendapatannya, yang menyebabkan harganya turun 10-15% di hari-hari berikutnya. Namun, hanya tiga bulan kemudian, itu benar-benar pulih dan sekali lagi mendekati penilaian $1 triliun. Mengidentifikasi peluang untuk membeli saat kondisi pasar berbalik adalah salah satu cara trader melihat untuk berspekulasi ketika digabungkan dengan teknik manajemen perdagangan yang bijaksana.

Saham Volatil Untuk Perdagangan Harian

Seperti pasangan mata uang yang paling bergejolak, saham yang mudah menguap dapat menunjukkan pergerakan yang signifikan sepanjang hari, menjadikannya berpotensi menjadi pilihan yang menarik bagi trader harian. Sementara beberapa saham mungkin bergerak 0,5% dalam satu hari, yang lain mungkin bergerak sejauh 5% dalam periode yang sama, yang berarti trader harus selalu waspada.

Untuk menemukan saham volatil untuk perdagangan harian, perhatikan saham yang Anda temukan dengan penyaringan saham Anda untuk pergerakan intraday. Jika saham dibuka turun 10% dan mulai bergerak, sebagai lawan dari tetap statis, itu sedang diperdagangkan dan mungkin patut dipertimbangkan.

Saham Volatil Untuk Swing Trading

Trader swing menahan posisi selama lebih dari satu hari, membuat efek volatilitas berpotensi lebih kecil daripada saat perdagangan harian. Saham yang mungkin cocok untuk swing trading termasuk saham dengan kapitalisasi besar seperti Apple, Facebook dan Microsoft, karena mereka memiliki volume saham yang besar yang berpindah tangan pada titik tertentu.

Ringkasan Tip Tentang Perdagangan Volatilitas Pasar Saham

Ketika memasuki perdagangan volatilitas pasar saham, ketahui tip berikut:

  1. Ketahuilah bahwa pergerakan harga biasanya memiliki korelasi yang kuat dengan kinerja indeks saham utama tempat saham tersebut diperdagangkan.
  2. Selain tema makroekonomi, jangan lupa bahwa saham tunggal terkait dengan masalah mikroekonomi seperti regulasi, kewajiban, dan kinerja manajemen. Untuk menangkal risiko yang tidak terduga, trader dapat menjelajahi saham agregat melalui salah satu indeks saham utama seperti FTSE 100, DAX dan CAC 40. Perdagangan indeks menghilangkan beberapa risiko yang lebih kecil dan sambil tetap memberikan eksposur ke kelas aset ekuitas.
  3. Perdagangan indeks rentan terhadap masalah likuiditas pada saat terjadi volatilitas dan krisis yang ekstrem. Untuk mengatasi potensi kurangnya likuiditas di pasar saham, pasar mata uang dapat menawarkan kumpulan peserta dan modal yang jauh lebih dalam.