Apa itu Laporan Commitment Of Trader (COT)?

Denny Yamada, 2021-04-13 15:25:34

Apa itu Laporan Commitment Of Trader (COT)?

Denny Yamada, 2021-04-13 15:25:34

Commitment of Trader, Komitmen Trader (COT) adalah laporan yang diterbitkan mingguan oleh Komisi Perdagangan Komoditas Berjangka (CFTC). Laporan ini sering kali disebut dengan laporan "COT". COT memberikan rincian open interest untuk semua kontrak berjangka yang diperdagangkan di bawah aturan CFTC.

Laporan ini diterbitkan setiap Jumat sore Waktu Standar Timur (EST), dan mewakili profil posisi semua pelaku pasar untuk minggu yang berakhir pada hari Selasa. Menurut CFTC, COT memiliki permulaan informal yang dapat ditelusuri kembali hingga tahun 1924; Namun, laporan tersebut secara resmi mulai dirilis pada tahun 1962. Popularitasnya meningkat dalam 25-30 tahun terakhir dengan semakin pentingnya dan ukuran pasar berjangka.

Ada tiga jenis umum pelaku pasar yang diwakili dalam laporan – trader komersial, non-komersial, dan trader tidak dilaporkan. Setiap kelompok memiliki kepentingan khusus untuk keterlibatan mereka di pasar berjangka.

Trader komersial, juga dikenal sebagai 'lindung nilai', adalah trader yang memiliki eksposur terhadap komoditas atau instrumen keuangan. Misalnya korporasi yang membutuhkan bahan baku untuk produksi barang. Bagi perusahaan-perusahaan ini, ini dipandang sebagai bentuk asuransi terhadap fluktuasi harga yang merugikan dan memungkinkan adanya alat stabilisasi harga input utama yang berdampak pada biaya produksi. Ini juga dapat diterapkan pada instrumen keuangan, seperti kontrak suku bunga; dimana misalnya, bank mungkin ingin melakukan lindung nilai terhadap fluktuasi suku bunga.

Trader non-komersial, juga dikenal sebagai 'spekulan besar', adalah entitas seperti hedge fund, Commodity Trading Advisors (CTA), Commodity Pool Operator (CPO), dan trader besar lainnya yang menggunakan pasar berjangka untuk berspekulasi pada fluktuasi harga.

Trader yang tidak dapat dilaporkan, juga dikenal sebagai 'spekulan kecil', adalah trader terkecil di pasar. Kelompok ini bisa berupa individu, perusahaan perdagangan berpemilik, dana lindung nilai kecil, dan siapa saja yang menetapkan ukuran posisi kecil untuk tujuan spekulatif. Kelompok ini telah berkembang selama bertahun-tahun dengan munculnya teknologi dan akses ke pasar elektronik.

Informasi Apa Yang Dapat Diperoleh Melalui Laporan COT ?

(Untuk tujuan kesederhanaan, kami akan menyebut trader komersial sebagai 'lindung nilai', non-komersial sebagai 'spekulan besar', dan tidak dapat dilaporkan sebagai ' spekulan kecil ' .)

Pertama, perlu dicatat bahwa karena rilis yang jarang dan tertunda (pelaporan mingguan pada hari Jumat untuk minggu yang berakhir pada hari Selasa), data COT paling baik digunakan sebagai indikator menengah hingga jangka panjang. Ini adalah alat analisis sentimen dan harus digunakan bersama dengan bentuk analisis lain, yaitu - teknikal & fundamental.

Ada lebih dari satu cara untuk mendapatkan informasi dari laporan mingguan ini, tetapi pertama-tama mari kita tentukan mana dari tiga kelompok trader yang disebutkan di atas yang mungkin menawarkan informasi paling berharga.

Hedger dan spekulan besar mengambil posisi berlawanan satu sama lain. Alasan untuk ini adalah karena perbedaan niat yang baru saja dibahas. Hedger tertarik pada stabilisasi harga sementara spekulan besar mencari keuntungan dari fluktuasi harga besar yang coba dihindari hedger. Ketika pasar naik, hedger cenderung menjadi penjual sementara spekulan besar, secara kolektif, biasanya menggunakan strategi mengikuti tren yang akan terlihat mengambil posisi beli di pasar. Hal yang sama dapat dikatakan sebaliknya untuk pasar yang trennya lebih rendah.

Pada grafik di bawah ini, di pasar emas Anda dapat melihat hampir 100% korelasi terbalik antara aktivitas hedger dan spekulan besar. Kecenderungan spekulan besar menggunakan strategi mengikuti tren juga dapat diamati, karena arah umum aktivitas perdagangan mereka dan harga emas bergerak relatif sejalan.

Sumber Data: CFTC

Bagaimana informasi ini bisa berguna? Kami dapat dengan aman mengeluarkan trader komersial dari persamaan karena kami sudah memiliki ide bagus tentang apa yang mereka lakukan hanya dengan melihat apa yang dilakukan spekulan besar. Kami tidak akan fokus pada spekulan kecil, karena mereka cenderung menunjukkan perilaku yang lebih tidak menentu, tetapi secara longgar mengikuti posisi spekulan yang lebih besar. Hanya saja, tingkat korelasi negatif yang diamati antara spekulan besar dan hedger tidak sama.

Berbagai Cara Data COT Dapat Diinterpretasikan Dan Dimasukkan Dalam Metodologi Trading Anda

Pertama-tama, penting untuk diingat bahwa studi COT memberikan ukuran sentimen pasar, dan dengan demikian, studi tersebut perlu digunakan dalam konteks dengan faktor-faktor lain yang sesuai dengan metodologi perdagangan Anda (yaitu aksi harga dan analisa fundamental). Ini paling baik digunakan untuk mengidentifikasi kondisi yang lebih luas yang mungkin lebih atau kurang kondusif bagi harga untuk bergerak ke arah tertentu. Mari kita lihat bagaimana hal ini dapat dicapai paling efektif dengan melihat indikasi dari laporan COT sebagai pengenal tren, indikator overbought/oversold, serta tanda breakout yang mengarah ke tren baru.

Spekulan besar biasanya mengidentifikasi tren jangka menengah hingga jangka panjang

Mari kita lihat bagaimana kita dapat memanfaatkan informasi yang diamati dalam aktivitas spekulan besar. Ketika tren kuat berkembang, kelompok ini cenderung membeli saat pasar naik dan menjual saat pasar turun. Dengan melihat ke arah mana posisi mereka mengarah, informasi ini dapat digunakan tidak hanya sebagai pengukur arah tetapi juga kekuatan tren.

Spesifikasi besar mengikuti tren

Sumber data: Bloomberg, CFTC

Breakout/Momentum: Perubahan tajam posisi dengan harga dapat mengindikasikan breakout dan momentum saat tren berubah

Yen Jepang berada dalam tren turun yang sangat persisten dari 2011-2015, dan spekulan besar benar-benar melakukan net-short untuk sebagian besar pasar bearish. Namun, di awal 2016 mereka tidak hanya berubah dari pendek ke panjang, tapi juga terjadi dengan sangat cepat. Perubahan mendadak, hanya dalam empat minggu, melihat ukuran posisi mereka bergerak dari sepertiga lebih rendah dari kisaran selama tahun sebelumnya menjadi net-long untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun.

Sekitar waktu yang sama, Yen mengalami terobosan harga di atas resisten ke level tertinggi dalam 15 bulan. Lonjakan tiba-tiba dalam pembelian menjadi tanda momentum karena penembusan berkelanjutan dan menyebabkan reli multi-bulan sekitar 15%. Perhatikan di lain waktu kami tidak memiliki sinyal ini dengan beberapa demonstrasi short-covering yang gagal dalam konteks tren turun yang kuat. Faktor pembeda utama di sini dari waktu sebelumnya adalah bahwa spesifikasi besar bersifat net-short dan juga tidak ada pertemuan dengan tren perubahan harga (yaitu penembusan di atas resisten).

Yen Jepang berbalik arah karena lonjakan pembelian spekulan besar, menembus di atas resisten

Dibuat dengan Tradingview.com

Indikator Overbought / Oversold

Banyak trader menggunakan indikator momentum seperti RSI dan Stochastics untuk mengidentifikasi kapan pasar mungkin overbought atau oversold. Sebagai indikator jangka menengah hingga jangka panjang, profil COT spekulan besar dapat digunakan dengan cara yang sama. Bagaimana perilaku ini dipandang perlu dipertimbangkan dalam konteks kondisi pasar, tren, dan bagaimana faktor-faktor lain memengaruhi pasar.

Tembaga memasuki tren bearish dari 2011-2016. Selama waktu ini ada banyak upaya oleh komoditas untuk naik, tetapi dalam konteks tren turun yang jelas, hal itu hanya terbukti sementara sebelum penjual mengambil alih lagi. Penentuan posisi bersih pada banyak kesempatan itu didorong ke level ekstrem 52 minggu yang bertepatan dengan puncak reli kontra-tren. Ini bertindak sebagai indikasi overbought dalam tren turun yang meresap.

Tren tembaga berjangka lebih rendah dengan puncak buy mengarah ke swing-high