Memahami Apa Itu Emas Sebagai Trader Komoditas

Denny Yamada, 2021-03-26 16:37:31

Memahami Apa Itu Emas Sebagai Trader Komoditas

Denny Yamada, 2021-03-26 16:37:31
3D illustration of gold ingots over black background with a chart. Financial concept, horizontal image.

Emas adalah salah satu komoditas paling bernilai di dunia, dengan sejarah kegunaan sebagai mata uang dan perhiasan serta menjadi aset pilihan sebagai lindung nilai. Dalam artikel ini, temukan apa kegunaan emas, sejarah pasar dan cara kerjanya, dan apa yang mempengaruhi harga emas.

Poin Pembicaraan Utama

  • Penjelasan Emas Dan Kegunaannya
  • Apa Yang Mempengaruhi Harga Emas?
  • Bagaimana Emas Dapat Diperdagangkan?

Penjelasan Emas Dan Kegunannya

Emas adalah logam mulia yang didambakan sepanjang sejarah karena warnanya yang cerah, mudah dibentuk, dan kelangkaannya. Emas memiliki aplikasi industri dalam elektronik dan komputasi, dan semakin populer sebagai komponen manufaktur perhiasan. Emas selalu digunakan sebagai instrumen moneter, serta aset lindung nilai (safe haven) karena kecenderungannya untuk mempertahankan atau meningkatkan nilainya selama periode ketidakstabilan pasar.

Sejarah Emas Sebagai Kelas Aset

Selama ribuan tahun, manusia sangat menghargai emas. Emas sempat menjadi mata uang selama beberapa peradaban paling terkenal di dunia, seperti kekaisaran Mesir Kuno dan Roma. Sejak akhir abad ke-19 hingga pecahnya Perang Dunia Pertama, nilai mata uang telah dikaitkan dengan sejumlah emas tertentu.

Dimulai pada akhir Perang Dunia Kedua, sebagian besar ekonomi terbesar dunia beroperasi dalam sistem keuangan berdasarkan penetapan harga emas, yang mana dikaitkan dengan Dolar AS. Ini baru berakhir pada tahun 1971, ketika AS memilih untuk berhenti menyelaraskan dolar dengan komoditas.

Sementara logam mulia tidak lagi berfungsi sebagai mata uang resmi, harga emas tetap menjadi elemen yang sangat berpengaruh di pasar keuangan dan ekonomi dunia.

Apa yang Mempengaruhi Harga Emas?

Faktor-faktor yang mempengaruhi harga emas termasuk stabilitas, penawaran dan permintaan, eksposur bank sentral, dan volume yang diperdagangkan melalui ETF.

Stabilitas

Sebagai instrumen keuangan dasar yang mendasari mata uang global, emas dianggap sebagai aset yang cukup aman. Harganya cenderung naik pada saat terjadi gejolak, karena pemerintah dan investor menggunakannya sebagai lindung nilai terhadap ketidakpastian. Sebaliknya, harga emas biasanya turun dalam waktu yang stabil, karena jalur investasi yang lebih berisiko namun berpotensi lebih menguntungkan menjadi lebih layak.

Penawaran dan permintaan

Seperti kebanyakan aset di pasar terbuka, permintaan emas yang berlebihan (biasanya untuk pembuatan perhiasan, atau pembuatan produk medis, industri, dan teknologi tertentu) menaikkan harga emas (dengan asumsi pasokan konstan). Di sisi lain, melemahnya permintaan seringkali memiliki efek yang berlawanan pada nilainya, membuat harga menjadi lebih rendah (dengan asumsi penawaran konstan).

Bank sentral

Banyak dari cadangan emas dunia dikendalikan oleh bank sentral di negara maju seperti di wilayah seperti Eropa dan Amerika Utara. Akibatnya, bank-bank ini memiliki kekuatan harga yang sangat besar di pasar emas global. Jika bank sentral tiba-tiba meningkatkan atau mengurangi eksposur emas mereka sekaligus, bahkan sedikit, ini akan berpengaruh besar pada harga emas. Oleh karena itu, bank sentral bergantung pada komitmen bersama (meskipun tidak resmi) untuk menahan diri dari terlibat secara sepihak dalam penjualan emas skala besar yang dapat mengguncang pasar global.

ETF

Sementara dana yang diperdagangkan di bursa umumnya dimaksudkan untuk mencerminkan harga emas daripada mempengaruhinya, banyak ETF besar memiliki emas fisik dalam jumlah yang signifikan. Oleh karena itu, arus masuk dan arus keluar dari ETF tersebut dapat mempengaruhi harga logam tersebut, dengan mengubah penawaran dan permintaan fisik di pasar.

Bagaimana Emas Mempengaruhi Mata Uang

Hubungan emas dengan mata uang, korelasinya dengan USD adalah poin pembicaraan utama karena Dolar AS tetap menjadi mekanisme penetapan harga patokan untuk emas. Ketika nilai USD meningkat, emas menjadi lebih mahal untuk dibeli dengan mata uang lain.

Ini pada akhirnya menyebabkan turunnya permintaan, itulah mengapa secara umum ada hubungan terbalik antara Dolar AS dan harga emas. Selain itu, ketika Dolar mulai kehilangan nilainya, investor melihat emas sebagai alternatif tempat berlindung yang aman dan ini membantu menaikkan harganya.

Bagan di bawah ini menunjukkan hubungan terbalik antara Indeks Dolar AS dan emas.

Selain itu, nilai emas dikaitkan dengan nilai impor dan ekspor suatu negara. Negara-negara yang mengekspor emas atau memiliki akses ke cadangan emas akan mengalami penguatan mata uangnya ketika harga emas naik, karena nilai total ekspor negara tersebut meningkat.

Bagaimana Emas Dapat Diperdagangkan?

Ada beberapa cara untuk memperdagangkan emas, seperti yang dijelaskan dalam panduan mendalam kami tentang perdagangan emas. Ini dapat dibeli sebagai aset fisik, dengan perdagangan berjangka dan opsi di pasar komoditas, atau diperdagangkan melalui dana yang diperdagangkan di bursa atau ETF.

Alasan Trading Emas

Para trader mungkin mempertimbangkan untuk memperdagangkan emas karena:

  • Sebagai lindung nilai aman di saat gejolak ekonomi, ketika cenderung menahan nilainya atau terapresiasi
  • Untuk memanfaatkan Dolar AS yang lemah, dan melindungi nilai terhadap inflasi
  • Untuk mempertahankan beragam portofolio komoditas, saham, obligasi, dll.