Moving Average Populer Dan Cara Menggunakannya

Denny Yamada, 2021-07-21 13:26:20

Moving Average Populer Dan Cara Menggunakannya

Denny Yamada, 2021-07-21 13:26:20

Simple Moving Average Populer

Moving Average sangat populer karena kemudahan dalam penggunaanya dan banyak kegunaannya saat trading. Namun, ada sejumlah Simple Moving Averages (SMA) yang populer, yang masing-masing akan ditentukan oleh gaya trading dan time frame yang diinginkan saat trading. Simple Moving Average yang paling populer termasuk penggunaan periode 10, 20, 50, 100 dan 200.

Banyak trader yang sering menggunakan Moving Average yang lebih kecil dan lebih cepat sebagai pemicu masuk dan Moving Average yang lebih lama dan lebih lambat sebagai filter tren yang jelas.

Exponential Moving Average Populer

Sementara Exponential Moving verages (EMA) yang paling populer terlihat sangat mirip dengan SMA, titik data aktual yang membentuk EMA akan berbeda karena cara penghitungannya. Perhitungan EMA mengaitkan bobot yang lebih tinggi pada pergerakan harga baru-baru ini dibandingkan dengan SMA, yang mengambil rata-rata secara umum selama periode waktu yang ditentukan. Simple Moving Average yang paling populer termasuk 10, 20, 50, 100 dan 200.

Trader yang tertarik dengan angka Fibonacci lebih memilih untuk mengganti angka Moving Average populer dengan angka Fibonacci.

Pengaturan Moving Average standar:

Moving Average Fibonacci:

Ada sejumlah Moving Average dengan masing-masing formula yang berbeda. Seiring waktu, formula telah diubah dalam upaya untuk melacak harga dengan lebih baik. Oleh karena itu, para trader memiliki pilihan Moving Average yang layak untuk dipilih, beberapa yang paling populer meliputi:

  • Hull Moving Moving Average
  • Weighted Moving Average
  • Smoothed Moving Average
  • Simple Moving Average
  • Exponential Moving Average

Mengapa Moving Average Populer

Moving Average mudah digunakan dan efektif dalam mengenali tren, rentang, atau lingkungan korektif. Seringkali para trader akan menggunakan lebih dari satu Moving Average karena dua Moving Average dapat digunakan sebagai pemicu tren. Dengan kata lain, ketika Moving Average yang lebih pendek melintasi di atas Moving Average yang lebih panjang dan lebih lambat, ini dapat dilihat sebagai isyarat untuk memasuki posisi long. Bias perdagangan panjang tetap ada sampai Moving Average berbalik arah atau target tercapai.

Grafik EUR/USD di bawah ini menunjukkan MA 200-hari yang bertindak sebagai support dan filter tren yang jelas. Harga mendekati MA 200-hari sebelum memantul kembali ke arah tren jangka panjang.

Kiat Pro: sangatlah penting berpegang hanya pada sedikit Moving Average tertentu. Ini akan mencegah trader dari mencoba menemukan "Moving Average yang sempurna" dan akan membantu trader untuk tetap fokus pada apakah tren dimulai, bergerk cepat, atau melambat.

Siapa Yang Menggunakan Moving Average

Moving Average paling populer diantara para trader baru, karena alasan yang bagus. Indikator ini membantu trader untuk menentukan tren dan entri potensial hingga arah tren. Namun, Moving Average juga digunakan oleh manajer investasi dan bank investasi dalam analisis mereka untuk melihat apakah pasar mendekati support atau resistance atau berpotensi berbalik arah setelah periode yang signifikan.

Grafik EUR/USD di bawah, menggambarkan perlambatan momentum kenaikan dalam tren jangka panjang karena harga turun dan ditutup di bawah Moving Average 200 hari. Penutupan di bawah MA 200-hari memperingatkan trader tentang kemungkinan pembalikan dalam tren jangka panjang.

Moving Average dapat menjadi alat sederhana untuk menentukan support dan resistance di pasar forex. Ketika pasar berada dalam tren yang kuat, setiap pantulan dari Moving Average menghadirkan peluang untuk mengikuti tren hingga harga ditutup di bawah SMA-200. Namun, jika harga terus-menerus bergerak di atas dan di bawah Moving Average dalam waktu singkat, ini kemungkinan akan menjadi kisaran, yang berarti pembalikan tersebut kurang signifikan dari sudut pandang perdagangan.

Cara Menggunakan Moving Average Populer

Ada banyak kegunaan untuk Moving Average yang populer tetapi sistem yang sederhana harus mencari persilangan Moving Average. Persilangan Moving Average mencari Moving Average pendek atau lebih cepat untuk melewati di atas Moving Average yang sudah naik lebih lama atau lambat sebagai sinyal beli. Saat ingin melakukan sell pasangan mata uang, trader dapat mencari Moving Average pendek atau lebih cepat untuk menyeberang di bawah Moving Average yang turun lebih lambat sebagai sinyal jual.

Persilangan Moving Average yang paling terkenal melibatkan Moving Average 50 (51) dan 200.

Nama

Crossover

Sinyal Hasil

Golden Cross

50 melintasi di atas 200

persilangan Bullish

Death Cross

50 melintasi di bawah 200

persilangan Bearish

Contoh Death cross dapat dilihat pada grafik GBP/USD di bawah ini:

Pertanyaan Yang Sering Diajukan (Faq)

Kerangka waktu apa yang harus saya gunakan saat trading dengan Moving Average?

Moving Average dapat digunakan pada kerangka waktu apa pun. Namun, kerangka waktu yang Anda tentukan untuk digunakan akan sangat bergantung pada jenis trader Anda. Trader yang memiliki banyak waktu untuk dihabiskan di depan grafik mungkin lebih suka 'scalping' dan karena itu, akan menggunakan grafik per jam atau 15 menit. Di sisi lain, trader yang tidak memiliki banyak waktu akan cenderung memilih kerangka waktu yang lebih lama seperti grafik 4 jam atau harian.

Apakah Moving Average juga dapat digunakan untuk keluar dari perdagangan?

Ya, Moving Average sama relevannya dengan keluar dari perdagangan seperti halnya untuk entri. Crossover bearish yang terlihat pada posisi buy ada dapat dianggap sebagai sinyal untuk keluar dari perdagangan. Mengetahui cara keluar dari perdagangan sangat penting dalam perdagangan. Faktanya, ini adalah salah satu kesimpulan utama ketika kami meneliti ciri-ciri pedagang yang sukses.