Scalping Dengan Fibonacci Pada Grafik Jangka Pendek

Denny Yamada, 2021-06-30 18:31:58

Scalping Dengan Fibonacci Pada Grafik Jangka Pendek

Denny Yamada, 2021-06-30 18:31:58

Scalping Menggunakan Level Fibonacci Pada Tren Jangka Pendek

Trader Forex yang telah memilih pola perdagangan harian dan scalping sebagai gaya perdagangan mereka, sangat memprioritaskan waktu eksekusi perdagangan yang tepat. Mengapa? karena keuntungan didasarkan pada pergerakan pasar jangka pendek. Fibonacci retracement adalah indikator teknikal populer yang biasa digunakan dalam mengidentifikasi level support dan resistance sementara, juga membantu dengan hal-hal dari tren kelanjutannya.

Artikel ini akan membahas bagaimana level Fibonacci dapat dimasukkan ke dalam pendekatan jangka pendek oleh trader harian atau scalper.

Trading Harian Dengan Fibonacci

Trader forex harian sering mengandalkan grafik jangka pendek ketika mencari peluang di pasar, dan dalam beberapa kasus bahkan mengabaikan perspektif jangka panjang. Padahal, grafik jangka pendek mungkin hanya menentukan fluktuasi singkat, penerapan Fibonacci retracement menggunakan kerangka waktu ganda dapat meningkatkan efisiensi analisis, dengan grafik jangka panjang memberikan level level support dan resistance kunci yang juga relevan pada kerangka waktu yang lebih pendek; dan grafik jangka pendek yang memberikan potensi sinyal masuk dan keluar berdasarkan momentum atau aksi harga.

Dalam contoh di bawah ini, grafik empat jam EUR/USD menyoroti Fibonacci retracement yang ditarik pada pergerakan besar yang baru terjadi. Dan sementara sebagian besar para scalper atau trader harian akan berfokus pada grafik jangka pendek, seperti yang dibahas pada artikel Fibonacci menggunakan beberapa kerangka waktu, menghasilkan analisis ini dari 'gambaran yang lebih besar', grafik jangka panjang dapat menyajikan nilai pada jangka pendek yang ditawarkan

Grafik Empat Jam EUR/USD

Dengan diterapkannya Fibonacci retracement, trader dapat melihat bagaimana level retracement dari pergerakan tersebut memberikan infleksi support dan resistance utama untuk pasangan mata uang itu, menyoroti sejumlah belokan saat aksi harga terlibat dengan poin-poin penting ini pada grafik.

Setelah level kunci ditentukan, kerangka waktu yang lebih pendek kemudian dapat digunakan saat mencari sinyal masuk/keluar.

Scalping Fibonacci Forex

Sementara kerangka waktu yang lebih lama dapat membantu memuluskan efek fluktuasi jangka pendek, memberikan perspektif yang lebih jelas tentang kondisi pasar secara keseluruhan, pedagang harian atau scalper biasanya tidak berniat untuk menahan posisi untuk jangka waktu yang lama. Jadi sekarang level support dan resistance telah diidentifikasi dari grafik 4 jam, pedagang harian dapat turun ke grafik jangka pendek untuk merencanakan potensi eksekusi.

Pada grafik 30 menit di bawah, sejumlah infleksi telah diidentifikasi dengan kotak biru atau merah. Bagi para scalper – yang mungkin menggunakan grafik jangka pendek untuk eksekusi – infleksi ini menghasilkan perubahan tren atau pembalikan yang memungkinkan penempatan posisi. Level Fibonacci mungkin bisa menjadi lebih kuat ketika digabungkan dengan mekanisme support/resistance lain, seperti trendline; karena ini dapat menawarkan elemen konfluens, memberi pembeli beberapa alasan untuk memasukkan kembali persamaan dan dengan demikian membantu lebih lanjut untuk mendukung langkah tersebut.

Grafik 30 menit EUR / USD

Bagi para scalper, infleksi ini dapat membuka peluang menuju pengaturan atau peluang utama. Untuk eksekusi aktual, para trader jangka pendek juga dapat memasukkan formasi grafik, atau aksi harga, untuk menyelidiki lebih lanjut infleksi mana yang mungkin berpeluang besar dan mana yang mungkin harus diwaspadai.

Meskipun trader jangka pendek mungkin terus-menerus memperhatikan grafik, bukan berarti manajemen risiko harus dihindari. Karena pada kenyataannya kesalahan nomor satu yang dilakukan oleh trader adalah manajemen risiko yang buruk. Pada saat volatilitas tinggi, kemungkinan gap pasar yang besar dapat meningkat dan merusak portofolio trader. Meskipun analisa teknikal dapat digunakan sebagai panduan untuk aksi harga, memberikan sinyal potensial, manajemen risiko harus tetap dilakukan dengan hati-hati, setiap saat. Karena hanya ada ketidakpastian di titik mana pun, dan indikator seperti Fibonacci tidak lebih dari hanya membantu trader dalam upaya menerapkan strategi.

Bagi para scalper, harga yang harus dibayar atas risiko atau manajemen perdagangan yang buruk bahkan mungkin lebih besar, mengingat scalper akan sering memantau untuk menempatkan lebih banyak transaksi dengan frekuensi yang lebih tinggi. Sehingga, ini hanya menciptakan eksposur tambahan atas ukuran sampel yang lebih besar. Kesalahan dalam suatu pendekatan berpeluang membesar dengan jumlah atau contoh yang lebih besar juga. Jadi, sementara analisis sangat penting bagi scalper dan trader jangka panjang, mungkin ada lebih banyak motivasi bagi trader jangka pendek untuk memastikan rencana manajemen risiko yang tepat.