Trading Range Menggunakan Fibonacci Retracements

Denny Yamada, 2021-06-28 22:08:14

Trading Range Menggunakan Fibonacci Retracements

Denny Yamada, 2021-06-28 22:08:14

Dalam upaya untuk menemukan potensi aksi harga di masa depan, banyak trader menganalisa pergerakan harga menggunakan Fibonacci sebagai instrumen analisanya. Bahkan beberapa mungkin menganggapnya sebagai indikator utama.

Pada artikel kali ini akan membahas mengenai penerapan analisa Fibonacci dalam range trading dan mengeksplorasi bagaimana trader dapat memanfaatkan Fibonacci retracements ketika mencari area potensial support dan resistance yang mungkin muncul saat pasar bergerak dalam rentang terbatas atau ranging.

Kondisi Pasar: Range Trading

Pasar pada dasarnya memiliki dua kondisi: dalam kondisi Tren dan Range. Di antaranya, ada kondisi 'breakout' sementara yang mendorong rentang ke tren baru.

Kondisi harga yang bergerak terbatas terjadi ketika harga diperdagangkan antara dua area pasti atau jelas, yang disebut support dan resistance. Harga cenderung naik dan sering menyentuh area resistance sebelum gagal tembus lebih tinggi dan akhirnya berbalik turun. Demikian juga, saat harga cenderung turun menuju support namun masih gagal ke bawah menembus area support dan kemudian kembali naik. Melihat contoh kejadian aksi harga yang yang bergerak memantul dari support dan resistance sangat penting untuk menetapkan trading range.

Ilustrasi Range Trading

Untuk trader dengan kondisi pasar yang ranging, harus sangat memantau kemungkinan penembusan harga ke atas atau ke bawah rentang harga ini, tidak boleh abai. Di sini trader didorong untuk memanfaatkan alat manajemen risiko yang tersedia dan mengadopsi berbagai teknik manajemen risiko.

Memastikan Rentang Harga Dengan Fibonacci Retracements

Ketika suatu aset naik atau turun secara signifikan, sehingga menciptakan pergerakan besar, ada peluang pasar mengalami konsolidasi, menelusuri kembali sebagian pergerakan harga atau sepenuhnya menelusuri kembali pergerakan awal. Level Fibonacci dapat memberikan petunjuk di sekitar area support atau resistance potensial di mana konsolidasi tersebut dapat terjadi.

Grafik harian GBP/USD di bawah ini menyajikan area di mana harga memiliki kecenderungan bergerak antara antara dua level Fibonacci. Pergerakan utama yang dihasilkan di bulan Maret 2020 menghadirkan pergerakan besar dari mana Fibonacci retracement dapat ditarik; dan selama kurang lebih empat bulan setelahnya, aksi harga menunjukkan beberapa perubahan dari level retracement ini sementara harga rata-rata berbalik/berkisar. Juga di sini ditambahkan level retracement 76,4%, yang merupakan level yang umum disertakan untuk digunakan dengan Fibonacci retracement (1-.236 = .764).

Perhatikan bagaimana level support terlihat baik di level retracement 38,2 dan 50% membantu menunjukkan support di berbagai titik melalui kisaran ini, yang membantu menahan posisi terendah setelah harga mundur.

Grafik Harga Harian GBP/USD (Feb 2020 – Agustus 2020)

Trading Dengan Ranging Menggunakan Fibonacci Retracements

Kembali ke grafik GBP/USD yang sama, dari kiri ke kanan, jelas terlihat perpanjangan periode lower highs dan lower lows, yang menunjukkan tren penurunan awal. Ini diikuti oleh pullback kuat yang menghapus lebih dari 50% dari pergerakan besar sebelumnya, setelah itu pergerakan harga bergerak ke kisaran (ditampilkan dalam warna abu-abu di bawah).

Memasukkan resistensi ayunan tinggi sebelumnya di sekitar 1,2641 membantu untuk lebih menentukan kisaran itu. Perhatikan bagaimana ada beberapa perubahan pada level retracement ini selama kisaran empat bulan yang kemudian berkembang. Menuju sisi kanan grafik, akan terlihat pembentuan nyata level support pada akhirnya di sekitar retracement 61,8%; menyoroti lebih higher-low yang akhirnya menyebabkan penembusan sisi atas pada GBP/USD.

Grafik Empat Jam GBP/USD (Maret 2020 – Juli 2020)

Saat berada di lingkungan pembalikan/kisaran rata-rata, sering kali trader bertaruh pada risiko dengan mengandalkan kemungkinan kelanjutan Range tadi. Seperti, jika rentang harga akan ditembus, kemungkinan trader ingin menyelidiki mitigasi kerugian akibat kondisi yang mereka analisa dan yakini tidak lagi berlaku.

Ini dapat memungkinkan penempatan stop yang relatif ketat, terutama jika support ditentukan oleh level retracement Fibonacci. Sehingga dapat memungkinkan trader untuk fokus pada minimalisasi risiko saat merencanakan kelanjutan Range; apakah support tersebut berasal dari level retracement 38,2, 50 atau 61,8%.